Mengapa Anda Harus Berinvestasi di Properti?

- Advertisement -spot_imgspot_img
- Advertisement -spot_imgspot_img

Jika Anda ingin berinvestasi di properti, Anda mungkin pernah menemukan sejumlah iklan dan cerita yang memberi tahu Anda tentang alasan berinvestasi di properti. Tetapi apakah alasan itu benar-benar berlaku untuk Anda? Dan jika ya, mengapa? Sebenarnya ada sejumlah alasan untuk berinvestasi di properti, beberapa di antaranya sudah jelas, sementara yang lain mungkin tidak begitu jelas. Apalagi membeli properti dijual di badung Bali. Tentu akan menjadi sesuatu yang menjanjikan.

Alasan pertama untuk memikirkan apakah Anda harus berinvestasi di properti atau tidak adalah potensinya sebagai sumber pendapatan. Itulah perbedaan utama antara pembayaran hutang, pembayaran pajak, dan investasi properti sewa, ditambah sewa yang Anda dapatkan. Perbedaannya adalah penghasilan Anda. Dalam investasi pembayaran hutang, Anda menggunakan uang yang Anda miliki di tempat lain, sedangkan dalam investasi properti sewaan, Anda menggunakan uang yang Anda bayarkan sendiri, yang telah Anda bayarkan kepada pihak lain (seperti kepemilikan rumah) atau yang dapat Anda lakukan. dapatkan sendiri melalui pengembalian sewa. Namun, yang terakhir ini bukannya tanpa kekurangannya sendiri, dan salah satunya adalah risiko terjerat utang.

Sekarang mari kita lihat alasan kedua untuk berinvestasi di properti sewaan: potensi pendapatan sewa. Itu berarti melihat kemungkinan membangun properti yang menghasilkan pendapatan, di mana Anda tidak perlu mempertahankan properti itu sendiri. Penghasilan pasif yang berasal dari pasar persewaan dapat diinvestasikan dalam apa pun yang Anda pilih. Sepetak tanah di sini, bangunan di sana, atau serangkaian bangunan, semuanya bisa menjadi bagian dari portofolio investasi pasif.

Sekarang setelah kita melihat potensi untuk membangun arus kas dari penjualan properti, kita perlu melihat sisi negatif dari bentuk investasi ini. Yang paling jelas tentu saja, seperti halnya usaha apa pun dalam hidup, ada risiko yang terlibat. Jika rumah dijual yang Anda minati tidak menghasilkan pendapatan yang cukup, Anda mungkin menemukan bahwa Anda tidak memiliki solusi untuk masalah tersebut. Jika Anda tidak melakukannya, dan Anda tidak ingin mengambil risiko dengan modal Anda, maka Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk meminjam dari properti yang Anda beli.

Potensi kerugian lain dari investasi properti sewaan adalah properti yang Anda beli tidak sesuai dengan gaya hidup Anda. Bagi sebagian orang, memiliki rumah atau flat dipandang sebagai kesenangan. Hal ini dapat menyebabkan masalah keuangan seiring waktu, jika properti tidak menghasilkan pendapatan yang diharapkan. Masalah potensial lainnya dengan bentuk investasi ini adalah bahwa properti itu sendiri mungkin tidak sesuai dengan gaya pribadi Anda; sehingga bisa berakhir pada posisi ekuitas negatif, menyebabkan Anda sangat menderita dalam jangka panjang.

Jika alasan yang diberikan di atas tampaknya kurang memuaskan, mungkin Anda lebih cocok untuk tugas membeli properti sebagai bisnis. Salah satu alasan utama untuk berinvestasi di properti sebagai bisnis adalah Anda dapat membeli properti dengan murah dan membangun investasi sambil menghasilkan keuntungan yang sehat. Dalam jangka pendek Anda akan mencari untung, namun, dalam jangka panjang, Anda akan bisa menyewakan properti untuk mendapatkan keuntungan. Banyak perusahaan investasi properti berurusan dengan leasing atau menyewakan properti, daripada menjualnya secara langsung. Anda mungkin juga ingin memikirkan berapa lama Anda berniat untuk tinggal di properti tersebut serta berapa banyak pendapatan sewa yang mungkin Anda peroleh dari properti tersebut.

Tentu saja, Anda perlu ingat bahwa investasi Anda mungkin tidak langsung terbukti sukses. Properti yang dijual membutuhkan waktu untuk pulih dari resesi apa pun. Anda juga harus ingat bahwa kondisi pasar berubah dengan cepat, jadi Anda cenderung berinvestasi untuk jangka panjang, bukan hanya untuk jangka pendek. Namun, jika Anda dapat melihat kemungkinan untung besar di masa depan, maka perusahaan investasi properti mungkin bisa menjadi pilihan yang tepat bagi Anda untuk mewujudkan impian investasi masa depan Anda!

Sebagai kesimpulan, kami melihat beberapa alasan berbeda mengapa Anda mungkin ingin berinvestasi di properti. Ketiga alasan tersebut didasarkan pada kepentingan pribadi, keuntungan pribadi, dan kebutuhan properti investasi dalam waktu dekat. Kami berharap dengan menggali alasan tersebut, Anda akan memiliki pemahaman yang lebih baik tentang mengapa Anda ingin berinvestasi di properti. Pada bagian selanjutnya dari artikel ini, kita akan melihat berbagai cara Anda dapat melihat untuk berinvestasi di properti. Kami berharap informasi dalam artikel ini bermanfaat bagi Anda dan semoga Anda mendapatkan yang terbaik untuk keputusan investasi properti Anda!

- Advertisement -spot_imgspot_img

Latest news

- Advertisement -spot_img

Related news

- Advertisement -spot_img

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here